ceritaku

Aku Bercadar! Part II

muslim_women_are_so_ninja_by_mindfornication
gambar dari deviantart

Oke, lanjut cerita aku bercadar part 2.

Terpana aku melihat satu buah cadar hitam karet yang karetnya diikatkan di gantungan etalase, langsung aku pegang dan ambil, “Ayo kita beli”, kataku pada suami. “Kamu yakin?”, tanyanya. “Iya!”, jawabku penuh semangat. Sekali melihat cadar hitam itu aku langsung jatuh cintrong seakan memang dia terbuat untukku caelah! “Ya udah”, jawab suami.

Aku bahagia banget dapet celana paporit bahan bagus harga murah dan cadar hitam karet yang tinggal satu2nya ini. Langsung aku mau pake itu cadar, keluarlah penyakit fashionista ala suami. “Jangan pake sekarang, kamu gila ya”, “Loh kenapa ada yang salah, aku Β ga sabar pengen coba”, balasku. “Tapi karetnya itu loh keliatan”, “Biasa aja keles, ga ada yang perhatiin”,”Apanya ga ada yang perhatiin anti mahbula (kamu gila)!” suami protes dengan gaya bisik2 soalnya di dekat kami ada si owner toko hehe. “Ya udah deh, ntar aja ya”, lagipula ni toko kecil, kamar pas buat coba baju aja ga punya.

Siaplah tu belanjaan dibungkus penjual pas mau bayar suami pegang2 baju diluar etalase toko, semangat banget kayaknya. “Nih, bagus nih buat kamu”, katanya sambil memegang baju syar’i untuk cewe berwarna biru abu2. Ya Allah, langsung jatuh cintrong abis sama tuh baju. Aku masih ragu, “Ambil ga ya?”, tanyaku. “Terserah anti (kamu untuk perempuan)”, jawab suami. “Tapi bagus ya, kamu suka?”, tanyaku lagi mencari dukungan. “Suka, Masya Allah”, jawabnya. Demi melihat suami cinta aku pake baju itu aku jadi yakin buat beli. Emang kebiasaan kalo soal fashion pendapat suami aku percayai. Manut aja dah.

Jadilah kami beli itu baju yang sepaket sama hijabnya yang berwarna senada. Si owner memberi kami diskon karena katanya hadiah buat aku yang pemula untuk pake model hijab dan cadar. Alhamdulillah πŸ™‚

Diperjalanan pulang aku tanya suami kenapa dia yakin dan menunjukkan kesukaannya terhadap aku memutuskan bercadar. Kata suami dia menunggu sampai aku siap dan memutuskan sendiri bukan karena paksaan darinya. “Sebenernya kalo kamu pake aku seneng banget, Masya Allah”, jawabnya. Ya udah deh bro. Make cadar musti semakin memperbaiki akhlak bukan hanya sekedar tampak luar aja. Ga jadi bikin ujub ato sok solehah dan musti siap dengan segala konsekuensinya.

Tibalah hari yang ditunggu untuk memakai baju biru dan cadar uang belanja dari bumer hehe. Tiba dirumah bumer, bumer kaget abis, ipar2 juga gitu ga nyangka. Ipar yang lebih soleha dan tau agama dariku yang seide sama suamiku dia setuju dengan keputusanku sedang dia sendiri belum bercadar, belum siap katanya walopun suaminya sangat mengharapkan. Insya Allah ada waktunya.

Sedang bumer dan ipar2 yang moderat terkaget-kaget haha berhasil. “Bagus ga ma bajuku?” “Bagus Masya Allah, tapi nehe2 hada (tanggalkan ini)”, bumer minta aku nanggalin hijab, ipar yang moderatpun begitu. “Loh kenapa ma bagus toh?” tanyaku maenin hatinya yang kedat-kedut. “Bagus sih tapi..” bumer ga bisa jawab hehe. Masih penasaran mereka nanya lagi, “Ini mesti suamimu yang minta ya?” ” Kagaks nih pengenanku sendiri :)”. Dirumah mertua aku lepas cadar ya iyalah kan keluarga. Pas pulang aku siap pake cadar lagi, mereka masih ga rela hehe tapi nrimo.

Lewat dari peristiwa itu, suami lapor ke aku katanya dia ditanyain sama mama dan sodaranya, kata mereka suami yang maksa aku pake cadar, hehe kami ketawa alhamdulillah ini memang keputusanku sendiri.

Pergi keluar rumah memakai cadar rasanya Masya Allah aku betul-betul yakin, rasanya makin cinta sama Allah dan Allah makin cinta sama aku (mudah2an) aamiin. Pas pulang makin manteb sehabis menerima penolakan halus dari anggota keluarga suami yang notabene adalah keluarga yang agamis. Rasanya MERDEKAAA!! πŸ˜€ jalan bebas, mulut mesti dibersihin secara kentara banget mulut bau jigong kalo pake cadar jadi hikmahnya bisa ceki2 diri sebelum ngobrol sama orang, bisa melafazkan zikir, bebas bas bas bas.. aman dari ‘ain insya Allah, aman dari fitnah mata lawan jenis. Yaahh walo muka seadanya asal niat pake karena Allah gpp jadi ukhti yang cantik2 mending bercadar ya πŸ˜‰

Selanjutnya melewati hari-hari dengan muka dicadarin doain istiqomah ya πŸ™‚

Iklan

4 thoughts on “Aku Bercadar! Part II

  1. Assalamualaikum mbak raini. Komen balik nih. Baca 2 episode cerita bercadarnya kembang kempis rasanya haha. Keren masyaAllah. Salut. Komunikasi dgn kluarga enak yaaa. Jd meski ada sdkt penolakan tp mba berani. Semangat mba smg istiqomah.
    Oh yaaa. Kenalan dulu deh.. namaku sivi mba. Asli klaten hehe

    Disukai oleh 1 orang

    1. wa’alaikumsalam sivi kita udah kenal sebelumnya aku udah follow blogmu dulu, mungkin sivi lupa hehe iya karena blogku dulu blogspot. iya alhamdulillah keluarga udah biasa sekarang, aamin semoga istiqomah syukran. πŸ™‚

      Disukai oleh 1 orang

  2. Mbak tinggal di aljazair ya? bercadar di sana, barangkali hal lumrah (walaupun tidak semua). Mungkin berbeda kalo di Indonesia (meskipun lumayan juga muslimah yang berniqab di Indo)… tapi tanggapan masyarakt tentu berbeda antara Aljazair dan Indo.

    Salam kenal ya mba raini…

    Suka

    1. iya masbro tau aja hehe, ada sodaraku yg bercadar diindo, tetangga2, ada komunitas juga alhamdulillah, disini juga ada teman dari indo yg juga bercadar. salam kenal juga makasih komen baliknya.

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s