ceritaku

Aku Bercadar!

muslim_women_are_so_ninja_by_mindfornication.jpg
gambar punya deviantart

Alhamdulilllah aku telah bercadar 🙂 Aku mulai bercadar kira-kira dibulan Februari 2016 kemarin, aku ingin bercadar 1 atau 2 tahun sebelumnya. Alasannya karena risih kalo jalan para laki-laki suka ngeliatin maaf bukan sok cantik, tapi gerah aja muka biasa begini aja pake diliatin ditambah suami bilang “ah perasaan kamu aja mereka ngeliatin kamu was-was jangan dipiara” 😀 komen suamiku emang singkat, padat dan makjleb hehe.

Di suatu hari kami ke pasar, kembali para lelaki melihatku hadeh mau gimana lagi ya emang muka unik secara daging dagu dobel ga bisa disembunyiin dibalik jilbab panjangku jadi ya mungkin mereka heran ini ayam kalkun darimana haha. “Ayo, beli cadar, ga enak nih diliatin mulu tar mereka nepsong bisa jadi fitnah ni wajahku aku takut dosa”, kataku pada suami. “Kalo udah pake ga boleh lepas lagi loh”, balas suami.

Jadi ya selama jalan muterin pasar itu kami berbicara. Aku heran kok suami kayaknya datar aja soal keputusanku bercadar, kupikir kalo aku minta dia bakal excited. Aku takut jadi fitnah tapi kata-kata suami ga boleh lepas lagi itu bikin aku mengurungkan niat, karena niatku pake cadar hanya kalo keluar rumah aja nanti misal pergi ke tempat keluarga buka lagi. Ada rasa siap, ada rasa sedikit ga siap, misal gimana nanti mau buka bisnis toko jualan kalo aku bercadar apa bakal ngehalangin interaksiku dengan orang-orang, gimana nanti reaksi keluargaku, dan sodaranya.

Sampelah akhirnya aku berkunjung ke rumah mertua, mau pulang dikasih duit, “nih, buat beli baju”, kata bumer. Ya Allah kasian amat ya, ini mesti gara-gara aku pake bajunya itu-itu mulu heheh. Ya diterima deh kan rejeki guys. Beberapa hari kemudian, aku dan suami ke pasar, aku niatnya mau beli baju buat yang mantes2 dikitlah kalo ada temu keluarga, teman. Pengen beli celana panjang yang buat cewe, tapi muter2 kok model dan bahan ga pas ya mana mehong lagi.

Seperti biasa, prinsipku kalo beli sesuatu : murah dulu baru kualitas haha. Jadilah aku liat ada toko nampilin etalase berbagai celana cowo man! karena aku suka jadi kami masuk, liat2 model celana semuanya cocok banget sama aku (emang kebiasaan suka pake baju male section) suami juga manggut2 aja tanda ok so jadi ga ada masalah dapat dukungan cuy.

Sampe akhirnya nentuin celana yang mau dibeli, disamping etalase celana ada etalase aneka model cadar. Nah, kesampean tuh buat nyobain.

Ceritanya nyambung besok ya, cao.

 

 

 

Iklan

2 thoughts on “Aku Bercadar!

  1. MasyaaAllah umm, saya suka baca pengalamannya ttg bercadar hehe 🙂 saya pun jg pgn bercadar tp keluarga menentang hehe. Salam ukhuwah ya umm 🙂

    Disukai oleh 1 orang

    1. kalo sudah ada niat laksanakan ukhti insya allah dibantu oleh allah, kalo allah berkehendak ga ada yang bisa menghalangi. keluarga diberi pengertian aja ukhti dengan cara menunjukkan akhlak yg baik allah musta’an =)

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s